MEMILIH BUKU PANDUAN BELAJAR OTODIDAK

ular kepala duaBuku adalah bekal utama yang dibutuhkan oleh orang yang ingin belajar bahasa Arab secara otodidak. Buku ibarat gergaji bagi orang yang ingin memotong kayu. Tentu akan sangat sulit jika seseorang memotong kayu dengan gergaji besi. Dan akan terasa berat juga jika yang digunakan adalah gergaji belah, bukannya gergaji khusus untuk memotong. Tukang bangunan tentu tahu bedanya gergaji belah dengan gergaji potong.

 

>>> Akibat Salah Pilih Buku

Pernah ada beberapa pemuda yang ingin bisa baca kitab gundul. Mereka adalah kalangan pemula dalam belajar bahasa Arab. Dalam seminggu mereka belajar sekitar 3 kali, masing-masing satu jam. Namun kitab panduan yang mereka gunakan adalah kitab yang mestinya digunakan untuk pelajar tingkat menengah.

Lalu, apa yang terjadi kemudian? Sudah bisa ditebak. Mereka berhenti di tengah jalan sebelum sampai tujuan yang mereka inginkan. Padahal mereka belajar sudah cukup lama. Sekian bulan lamanya. Sungguh sangat disayangkan.

Demikianlah akibat dari salah memilih kitab. Waktu sudah banyak terbuang. Fikiran dan tenaga juga sudah banyak dikerahkan. Namun hasil yang didapat masih jauh dari bayangan.

Oleh karena itu, bagi kita yang baru belajar, penting kiranya untuk mencari tahu tentang buku panduan apa yang cocok untuk kita pelajari. Hendaknya kita banyak bertanya dan berkonsultasi kepada yang sudah berpengalaman.

 

>>> Buku Panduan Tingkat Dasar

Saya sering berkunjung ke toko-toko buku. Biasanya saya akan sempatkan diri untuk melihat buku-buku panduan belajar bahasa Arab. Ternyata sudah cukup banyak buku-buku panduan belajar bahasa Arab untuk pemula ditulis. Ada yang ditulis oleh penulis dalam negeri dan ada yang dari luar negeri.

Sayangnya, saya belum dapati buku-buku panduan yang –menurut saya- benar-benar pas untuk dipelajari oleh orang yang sama sekali belum pernah mengenal kaidah bahasa Arab dan ingin mempelajarinya secara otodidak. Saya masih kurang puas dengan sistematika penyusunannnya. Urutan-urutan pembahasannya masih belum sesuai dengan yang saya inginkan. Sehingga saya kurang yakin apakah buku-buku itu memang benar-benar bisa dipelajari secara otodidak dengan mudah atau tidak. Oleh karena itulah saya memutuskan untuk menulis KITAB FAHIMNA.

Saya termotivasi dengan sebuah perkataan yang sudah lama saya dengar dan terus terngiang di telinga saya. Begini kurang lebih bunyi perkataannya: “Jika engkau ingin membaca sebuah buku, namun engkau tidak mendapati buku yang sesuai keinginanmu, maka engkaulah yang harus menuliskannya!”.

 

>>> Sekilas Kitab Fahimna

Kitab Fahimna (Sebanyak 6 jilid) saya susun berdasarkan pengalaman saya belajar selama sekitar 6 tahun lamanya, dan juga pengalaman saya mengajar sejak tahun 2005-an hingga sekarang (2013). Dari pengalaman selama ini, saya berkesimpulan bahwa mestinya setiap materi pembahasan harus diberi urutan yang teratur dan sistematis. Hendaknya materi itu disusun berdasarkan tingkat kemudahan dan kepentingan.

Berdasarkan tingkat kemudahan misalnya begini. Misalnya, saat menjelaskan ISIM-ISIM yang TIDAK BOLEH DITANWIN, hendaknya dipilih yang mudah untuk dicerna terlebih dahulu. Jangan disampaikan semuanya. Dipilih yang paling gampang diterima dan paling sering penggunaannya dalam literatur-literatur berbahasa Arab.

Misalnya dijelaskan terlebih dahulu bahwa termasuk ISIM yang tidak boleh ditanwin adalah: Nama Wanita dan nama laki-laki yang berakhiran ta’ marbuthoh. Jadi jangan langsung semuanya, agar tidak membebani pelajar di awal proses belajar.

Kemudian, berdasarkan tingkat kepentingan misalnya begini. Misalnya, saat menjelaskan ISIM MUANNATS, tentu akan disampaikan contoh-contoh nama wanita. Dan, nama wanita itu kan penulisannya tidak boleh ditanwin. Maka, sebelum memberikan pembahasan ISIM MUANNATS, hendaknya dijelaskan terlebih dahulu tentang ISIM-ISIM yang penulisannya tidak boleh ditanwin. Agar tidak ada penumpukan pembahasan di satu materi. Jadi menurut saya, materi tentang isim yang tidak boleh ditanwin itu lebih penting untuk diketahui dan dipelajari sebelum beranjak ke materi tentang isim berdasarkan jenisnya, mudzkkar atau muannats.

Jadi berdasarkan dua hal inilah kitab fahimna saya susun. Dan, kitab fahimna juga saya susun menjadi 3 tingkatan:Tingkat Pemula, Tingkat Dasar, dan Tingkat Lanjutan. Tujuan saya adalah –diantaranya- agar mudah difahami oleh orang yang memang benar-benar masih baru dalam belajar bahasa Arab. Sehingga materi yang diberikan ditingkat pemula adalah materi-materi yang sangat mudah. Selanjutnya akan diberi materi tambahahan di tingkat dasar. Dan materi akan terus ditambah ditingkat lanjutan.

Kemudian juga tujuannya agar bisa dipelajari dalam waktu yang tidak terlalu lama. Sebab terkadang seseorang akan merasa jenuh jika harus mempelajari sebuah buku dalam waktu lama. Kalaupun sudah selesai (setelah melewati masa yang cukup panjang) biasanya akan berat untuk mengulang-ulangnya.

Berbeda halnya jika buku itu mudah dipelajari dan bisa diselesaikan dalam waktu cepat. Ketika akan mengulang kembali terasa ringan. Bahkan mungkin bisa dilakukan beberapa kali pengulangan. Sehingga seseorang akan kokoh dimateri dasar, sebelum melangkah ke materi berikutnya di kitab yang lebih tinggi tingkatannya.

Demikianlah gambaran umum tentang kitab fahimna.

 

>>> Yang Penting Caranya

Jadi gampangnya, bagi Anda yang ingin belajar bahasa Arab secara otoidak, silakan Anda pelajari saja serial KITAB FAHIMNA yang saya tulis. Sebab kitab itu memang sengaja saya susun agar mudah dipelajari dan difahami oleh mereka yang ingin belajar bahasa Arab secara otodidak. Informasi lengkapnya bisa Anda dapat di https://pustakalaka.wordpress.com atau http://muhammadmujianto.wordpress.com.

Namun, saya tidak memaksa Anda untuk belajar dari SERIAL KITAB FAHIMNA (PANDUAN BELAJAR BAHASA ARAB SECARA OTODIDAK). Anda bisa gunakan kitab-kitab panduan lainnya. Banyak sekali kitab Nahwu dan Shorof untuk tingkatan pemula yang Anda bisa pakai. Anda bisa mendapatinya di toko-toko buku Islam atau toko kitab.

Hanya saja saya kembali ingatkan. Saat mempelajari sebuah kitab, perhatikanlah cara dalam mempelajarinya. Jangan asal baca dan pelajari. Jika Anda belum tahu, maka saya akan memberitahukannya untuk Anda. Silakan simak pejelasan saya berikutnya.

Demikian saja. Wallahu a’lam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: