REZEKI SUDAH DIATUR

beras-bebas-kutuYa, rezeki sudah diatur. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menetapkan rezeki bagi setiap makhluk di muka bumi ini. Kita tidak bisa memaksakan rezeki itu datang kepada kita. Jika Allah tidak menetapkannya untuk kita, maka kita tidak akan mendapatkannya. Meski kita sudah berusaha sekuat tenaga untuk meraihnya.

Bisa jadi ada orang yang buka toko di tempat yang strategis. Namun, jika Allah telah menetapkan rezekinya seret, maka sedikitlah rezeki yang dia dapat. Sedikit pembeli yang datang berkunjung. Meski dia sudah pasang iklan di mana-mana.

Namun, bisa jadi ada orang yang buka toko di gang sempit. Jika Allah telah menetapkan rezekinya melimpah, maka datanglah rezeki itu kepadanya laksana air yang mengalir. Banyak orang datang berbondong-bondong ke tokonya untuk membeli. Padahal promosi yang dilakukannya biasa-biasa saja.

Mungkin saja, kopi yang tinggal beberapa senti lagi masuk ke mulut kita, tiba-tiba ada yang menyenggol tangan kita sehingga kopi itu tumpah ke tanah menjadi rezekinya semut.

Kenapa hal ini bisa terjadi? Karena rezeki Allah Subahanahu wa Ta’ala yang mengatur. Bukan kita. Kita hanya berusaha untuk menjemput dan mencarinya.

Pernah suatu ketika saya berbincang-bincang dengan seorang bapak penjual mainan anak-anak yang biasa berkeliling ke kampung-kampung. Saya tanyakan tentang pendapatannya sehari-hari dan pengalamannya berdagang.

“Pernah kadang sudah seharian keliling nggak ada yang beli. Eh, tiba-tiba pas lewat di sekolahan TK ada yang ngeborong dagangan saya…..” demikian kisahnya.

Jadi sekali lagi, rezeki itu sudah diatur. Rezeki itu di tangan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Tugas kita hanyalah berusaha untuk menjemputnya. Kita cari rezeki itu dengan cara yang halal, bagus, dan cerdas. Setelah itu, kita serahkan semuanya kepada Allah Subahanahu wa Ta’ala. Kita bertawakal kepadanya.

Semoga kita semua dikaruniai rezeki yang halal, baik, penuh berkah dan melimpah ruah. Amiin ya Allah ya Rabbal ‘alamiin….

 

Bogor, Jum’at menjelang Subuh 10 Jumadil Ula 1434 H/22 Maret 2013 M

Muhammad Mujianto Al-Batawie

(Penulis SERIAL KITAB FAHIMNA, Panduan Belajar Bahasa Arab Secara Otodidak)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: