JURUS “ORANG GILA”

mabukSebagai mana telah disebutkan di awal, ada empat macam kemahiran berbahasa. Salah satu diantaranya ialah kemahiran berbicara.

Dibanding dengan tiga kemahiran yang lainnya, menurut saya, kemahiran berbicara adalah yang paling sualit untuk dikuasai. Kenapa? Kalau tiga kemahiran yang lain masih mudah untuk dipelajari sendiri tanpa keterlibatan orang lain. Namun untuk bisa bercakap-cakap dengan baik menggunakan bahasa Arab, butuh adanya patner. Lebih bagus ada lingkungan yang mendukung seperti layaknya lingkungan pondok.

Jadi, jika Anda ingin bisa bercakap-cakap dengan baik menggunakan bahasa Arab, cara terbaik ialah tinggal di lingkungan yang mendukung. Akan sangat bagus jika Anda bisa tinggal di negeri Arab sana. Namun jika hal ini tidak memungkinkan, coba cari orang yang bisa diajak bercakap-cakap. Bisa langsung maupun via telpon. Jika, hal ini tidak bisa juga, Anda mungkin bisa menggunakan jurus “orang gila”. Lho, apa maksudnya?

 

>>>  Jurus “Orang Gila”

Begini. Maksudnya Anda bisa bercakap-cakap sendiri dengan diri Anda. Cobalah seing-sering berlatih di depan cermin setiap hari. Bisa pagi atau malam atau kapan waktu saja. Kemudian Anda bicara pada diri Anda sendiri di depan cermin. Anda coba lakukan tanya jawab sendiri. Atau, Anda ceritakan kegiatan yang telah dan ingin Anda lakukan pada hari ini. Tentunya dengan menggunakan bahasa Arab.

Kemudian, setiap Anda ingin melakukan sesuatu, cobalah mengucapkan keinginan Anda itu dengan menggunakan bahasa Arab. Misalnya, sambil melangkahkan kaki keluar rumah menuju masjid, Anda bisa sambil berucap “أريد أن أذهب إلى المسجد” (Saya ingin pergi ke masjid). Atau bisa juga diucapkan dalam hati.

 

>>> Persiapkan Bekal

Namun agar latihan muhadatsah Anda berjalan lancar, ada beberapa bekal yang harus Anda persiapkan. Berikut ini diantaranya:

1. Kemampuan Membuat Kalimat Sempurna.

Minimal Anda bisa membuat kalimat tanya jawab sederhana. Untuk ini, Anda harus belajar terlebih dahulu ilmu Nahwu dan Shorof. Insya Allah, dengan menguasai ilmu Nahwu-Shorof tingkat dasar sudah cukup untuk bekal bercakap-cakap. (Di Kitab FAHIMNA TINGKAT PEMULA saya berikan contoh-contoh percakapan sederhana dan cara membuatnya. Silakan baca sendiri di sana).

2. Kemampuan Mendengar Kalimat Berbahsa Arab.

Percakapan tidak akan terjadi jika dua orang yang bercakap-cakap tidak mengerti apa yang diucapkan lawan bicaranya. Oleh karena itu, kemampuan mendengar dan memahami kalimat bahasa Arab mutlak diperlukan. Bahkan mungkin bisa dikatakan inilah kunci sukses paling penting bagi orang yang ingin bisa bercakap-cakap dengan baik. Dia harus pandai di pendengarannya.

 

Jika kita tidak terlalu pandai menyusun kalimat bahasa Arab yang panjang-panjang, namun kita faham yang dicapkan orang, kita masih bisa memberikan respon balik meski dengan jawaban-jawaban singkat. Berbeda halnya jika kita sama sekali tidak faham. Tentu kita tidak akan bisa merespon apa-apa. Akibatnya, percakapan tidak akan terjadi alias terhenti.

3. Mufrodat Percakapan yang Banyak.

Tentu saja kita butuh banyak mufrodat untuk bisa lancar bercakap-cakap. Tapi saya ingatkan kepada Anda. Untuk bisa bercakap-cakap, hafalkanlah mufrodat yang biasa digunakan dalam percakapan sehari-hari. Anda bisa mendaptakannya di buku-buku percakapan.

 

>>> Melatih Pendengaran

Saya telah sebutkan di atas tadi bahwa pemahaman apa yang didengar sangat dibutuhkan untuk kelancaran bercakap-cakap. Untuk  itu kita harus melatih pendengaran kita agar peka dengan kalimat-kalimat bahasa Arab.

Cara melatih pendengaran yang paling efektif menurut saya adalah dengan latihan mendengar langsung orang Arab berbicara.Atau cara praktisnya begini:

  1. Anda cari rekaman percakapan orang Arab bercakap-cakap.
  2. Cari transkripnya, kemudian terjemahkan transkripnya.
  3. Baca dulu transkripnya dan fahami isinya.
  4. Dengarkan rekaman sambil membaca trasnkripnya. Dengarkan secara berulang-ulang minimal 10 kali.
  5. Dengarkan rekaman tanpa melihat transkrip.

Anda bisa mendapatkan rekaman pembicaraan orang Arab dan traskripnya di internet. Atau, jika Anda mau, Anda bisa belajar lewat buku Al-‘Arabiyyah baina Yadaik. Buku ini memuat keempat kemahiran berbahasa sekaligus. Disamping buku, ada juga rekamannya. Jadi sangat bagus digunakan untuk latihan pendengaran. Hanya saja buku ini baru bisa difahami jika kita sudah bisa bahasa Arab dasar. Jika belum, kita harus mempelajarinya dengan bimbingan seorang guru. (Insya Allah, jika Adan telah menyelasaikan SERIAL KITAB FAHIMNA, anda bisa mempelajari kitab ini sendiri tanpa bimbingan guru)

Demikian saja. Semoga bermanfaat.

Wallahu a’lam bish shawab.

 

Bogor, Senin malam 14 Jumadal Ula 1434 H/ 25 Maret 2013

Muhammad Mujianto Al-Batawie

(Penulis SERIAL KITAB FAHIMNA, Panduan Belajar Bahasa Arab Secara Otodidak)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: